Jawabanmu

2014-09-13T17:43:39+07:00

Ini adalah Jawaban Tersertifikasi

×
Jawaban tersertifikasi mengandung isi yang handal, dapat dipercaya, dan direkomendasikan secara seksama oleh tim yang ekspert di bidangnya. Brainly memiliki jutaan jawaban dengan kualitas tinggi, semuanya dimoderasi oleh komunitas yang dapat dipercaya, meski demikian jawaban tersertifikasi adalah yang terbaik dari yang terbaik.
Cerpen pertama :
Kue Cacing
Namaku, Acha. Aku mempunyai hobi memasak. Aku sangat suka bermain masak-masakan bersama temanku yang bernama Ginny. Dia juga suka main masak-masakan. Dulu, kami pernah memasak KUE CACING. Mau tahu ceritanya? Ayo baca dulu ceritanya.

Tanggal 14 Juli 2012
“Acha… Acha…” wah terdengar suara yang tak asing di telingaku. Ya benar! Itu adalah suara yang berasal dari Ginny.
“Ada apa, Ginny?” tanyaku sembari membukakan pintu.
“Main masak-masakan yuk!” ajaknya.
“Yuk!” seruku gembira.

Sesampainya di tempat kami biasa bermain, Ginny langsung mengeluarkan semua perlengkapan bermain masak-masakannya. Ada sendok, garpu, pisau, piring, gelas, teko, panci, kompor, spatula, telanan dan lainnya.
“Emmm kita masak apa ya hari ini?” tanyaku pada Ginny.
“Lebih baik kita masak kue cacing.” ujarnya menjawab.
“Wow! Pilihan yang tepat, NONA!” candaku. Kami pun tertawa bersama.

Aku dan Ginny pun mulai menyiapkan bahan-bahan untuk membuat kue cacing. Ginny bertugas menggali dan mengambil cacingnya. Sedangkan aku, bertugas mengumpulkan pasir dan dedaunan kering.

Kami pun memulai membuat kue cacing ketika semua bahan telah terkumpul dengan lengkap dan komplit.

Pasir-pasir yang kami kumpulkan, kami campurkan dengan air. Lalu, kami masukkan semua cacing tersebut ke dalam pasir dan air yang telah tercampur. Lalu, kami mencetaknya dengan rapi. Kami membuatnya tersusun menjadi 2.

Setelah tercetak rapi, kami menghiasnya dengan taburan bunga-buangan yang tumbuh di sekitar situ. Juga kami menambahkan taburan daun-daun kering. Tak lupa, kami menaruh hiasan-hiasan ceri, dan beberapa buah-buahan yang berasal dari perlengkapan mainanku.

Pukul 17.00, kami pulang ke rumah kami yang bersebelahan. Kami penuh kotoran. Kameraku pun, juga berlumuran pasir. Untung saja tak rusak. Memang, biasanya kami memfoto hasil karya kami agar bisa abadi selamanya.
Cerpen kedua : Pahlawan Bangsa
Pada suatu hari yang cerah, Echa yang sedang nonton TV sambil makan cemilan yang dibeli Mama dari Singapura. Ia menonton kartun kesukaannya. Walaupun sudah umur 15 tahun, ia masih suka nonton kartun. Ia menonton kartun Spongebob. Saat acara tersebut iklan dan iklan tersebut berlangsung sangat-sangat lama, ia mengganti acara tersebut.

Ia melihat di RCTI ada acara gossip seputar selebriti. “Huh!” Echa mengendus kesal. Ia memang tidak menyukai gossip. Tetapi, saat di Trans7, ia melihat berita seputar pahlawan-pahlawan bangsa yang telah dilupakan dan ditinggalkan.

“Sekarang, banyak pahlawan-pahlawan bangsa ditinggalkan. Padahal, mereka telah berjuang keras memerdekakan Indonesia, agar menjadi Negara yang merdeka. Tapi apa? Sekarang mereka ditinggalkan, dilupakan dan tak diperhatikan opleh Negara ini.” Ujar penyiar acara tersebut.

“Wah, kasihan ya! Banyak pahlawan yang dilupakan. Aku mau melakukan sesuatu untuk mereka. Kasian deh!” ujar Echa sambil tetap mengunyah cemilannya yang enak itu.
“Ada apa nih?” Tanya Mama yang datang-datang.
“Ini nih, Ma. Banyak pahlawan yang ditinggalkan. Kasihan mereka.”
“Dari dulu saja mereka dibegitukan. Tapi kamunya saja yang nggak mau melihat betapa sedihnya mereka. Selalu saja nonton kartun! Kamu mau membantu mereka?” Tanya Mama sambil tersenyumn bijaksana.
“Ia.”

Akhirnya, keesokan harinya mereka pergi ke tempat tinggal salah satu pahlawan bangsa yang hidupnya dilupakan. Mereka pun meniolong pahlawean itu. Pahlawan itu berterima kasih.
“Tidak, kami yang berterima kasih, Pak!” ujar Echa dan Mama bersamaan.

Teman-teman semua yang baca cerita/kisah ini, masih banyak pahlawan di luar sana yang hidup menderita. Kasihan mereka.