Jawabanmu

2014-09-10T11:54:29+07:00
Awan Panas MerapiAwan panas pada letusan Merapi dapat dibedakan atas awan panas letusan dan awan panas guguran. Awan panas letusan terjadi karena hancuran magma oleh suatu letusan. Kekuatan penghancuran tersebut ditentukan oleh kandungan gas vulkanik dalam magma. Sedangkan awan panas guguran terjadi akibat runtuhnya kubah lava oleh tekanan magma dan pengaruh gravitasi. Awan panas jenis ini lebih sering terjadi pada letusan Gunung Merapi.Runtuhnya kubah lava terjadi akibat terganggunya kestabilan kubah yang dapat diakibatkan oleh air hujan yang jatuh di sekitar kubah lava. Air hujan tersebut dapat meresap melalui retakan dan masuk ke dalam kubah lava. Temperatur kubah lava yang tinggi memanaskan air tersebut sehingga terbentuk gas yang bertekanan cukup tinggi untuk mengganggu kestabilan kubah. Penyebab lainnya ialah, letusan kecil pada kubah lava itu sendiri yang dipicu oleh gas bertekanan tinggi dalam kubah. Namun, faktor pengganggu kestabilan kubah lava yang paling dominan ialah dorongan dari bawah kubah lava tersebut. Naiknya tekanan gas atau magma di dalam pipa saluran magma akan mendorong kubah lava hingga akhirnya longsor. Karena pengaruh gravitasi, tekanan yang tidak terlalu besar pun sudah cukup untuk mengganggu kestabilan kubah.Awan Panas MerapiKubah lava tersebut juga menentukan kecepatan dan arah dari awan panas guguran. Namun, hal tersebut tidak berlaku untuk awan panas letusan yang tidak berhubungan dengan kubah lava. Jarak jangkau awan panas ditentukan oleh kecepatannya yang dipengaruhi morfologi dan kemiringan lereng dari lembah sungai. Semakin besar kemiringan lereng, semakin cepat aliran awan panasnya. Pada awan panas guguran, gaya berat kubah lava yang runtuh juga ikut menentukan laju dari awan panas. Laju awan panas akan semakin cepat dan jauh jarak jangkaunya jika volume yang runtuh semakin besar. Selain itu, arah dari awan panas guguran juga dapat diprediksi dari orientasi kubah lava yang umumnya berbentuk memanjang menjulur ke arah lerengnya.Walaupun bergantung dari berbagai faktor di atas, kecepatan awan panas dari letusan gunungapi sanggup melewati penghalang alami seperti bukit atau tebing. Di sekitar lereng Gunung Merapi, terdapat beberapa bukit kecil yang dipercaya mampu membelah aliran awan panas tersebut. Tetapi, dalam jarak sedekat itu, bukit tersebut dapat dilewati awan panas dengan mudah. Sebagai perbandingan, awan panas dari letusan Gunung St. Helens di Amerika pada tahun 1980, mampu melewati bukit setinggi 360 m dari muka laut. Bahkan awan panas tersebut juga dapat menyeberangi laut seperti saat Krakatau meletus pada tahun 1883. Saat itu, awan panas dari salah satu letusan terhebat itu mampu menyeberangi Selat Sunda serta mencapai daratan Lampung dan Anyer.
1 5 1
2014-09-10T11:59:32+07:00
Uap panas yg keluar dari mulut gunung
1 1 1