seorang anak ,masih dibawah umur melakukan pelanggaran hukum. benarkah dia dapat dihukum dan dimasukkan penjara?jelaskan

2
tidak. karena dia masih dibawah umur dan masih harus dihimbau oleh orang tua dan kesalahan dia dipertanggung jawabkan oleh orang tua anak tersebut.

Jawabanmu

2014-02-24T19:09:35+07:00
Kalu dipenjara ya enggak,, kan masih dibawah umur,, mungkin harus dikarantina dalam beberapa waktu ,, untuk mendapat didikan yang lebih baik
2 1 2
Jawaban paling cerdas!
2014-02-24T19:16:59+07:00

Di Indonesia, penyelenggaraan proses hukum dan peradilan bagi pelanggaran hukum oleh anak sudah bukan lagi hal baru. Tetapi karena sampai saat ini belum ada perangkat peraturan yang mengatur mengenai penyelenggaraan peradilan anak secara menyeluruh, mulai dari penangkapan, penahanan, penyidikan, dan pemeriksaan di persidangan, sampai dengan sanksi yang diberikan serta eksekusinya, maka sampai saat ini pelaksanaannya masih banyak merujuk pada beberapa aturan khusus mengenai kasus pelanggaran hukum oleh anak dalam KUHP dan KUHAP, serta pada Undang-Undang No.3 tahun 1997 tentang Pengadilan Anak (UU Pengadilan Anak). Selain itu, pelaksanaan proses peradilan bagi anak juga harus mengacu pada Konvensi Hak Anak yang telah diratifikasi ke dalam Keputusan Presiden No. 36 Tahun 1990 (Konvensi Hak Anak), dimana sedikit banyak telah diakomodir dalam UU Pengadilan Anak.
  Khusus mengenai sanksi terhadap anak dalam UU Pengadilan Anak ditentukan berdasarkan perbedaan umur anak, yaitu bagi anak yang masih berumur 8 (delapan) sampai 12 (dua belas) tahun hanya dapat dikenakan tindakan, seperti dikembalikan kepada orang tuanya, ditempatkan pada organisasi sosial, atau diserahkan kepada Negara, sedangkan terhadap anak yang telah mencapai umur di atas 12 (dua belas) sampai 18 (delapan belas) tahun dijatuhkan pidana. Dalam kasus anda, karena anak tersebut berumur 14 (empat belas) tahun maka sanksi yang dijatuhkan dapat saja berupa pidana.
Jadi, seorang anak di bawah umur yang melakukan pelanggaran dapat diberi sanksi ataupun dimasukkan penjara tetapi berdasarkan UU yang telah ditetapkan seperti penjelasan diatas, tetapi bagi anak yang berumur 8-12 tahun hanya dapat dikenakan tindakan seperti dikembalikan ke orang tuanya atau diserahkan kepada negara, sedangkan terhadap anak yang telah mencapai umur di atas 12 (dua belas) sampai 18 (delapan belas) tahun dijatuhkan pidana. Dalam kasus anda, karena anak tersebut berumur 14 (empat belas) tahun maka sanksi yang dijatuhkan dapat saja berupa pidana.
4 4 4