Jawabanmu

2017-02-05T18:36:53+07:00

Ini adalah Jawaban Tersertifikasi

×
Jawaban tersertifikasi mengandung isi yang handal, dapat dipercaya, dan direkomendasikan secara seksama oleh tim yang ekspert di bidangnya. Brainly memiliki jutaan jawaban dengan kualitas tinggi, semuanya dimoderasi oleh komunitas yang dapat dipercaya, meski demikian jawaban tersertifikasi adalah yang terbaik dari yang terbaik.
Percakapan atau obrolan dalam bahasa Sunda dikenal dengan sebutan paguneman. Paguneman adalah percakapan atau obrolan antar dua orang atau lebih, saling menimpali atau saling tanya jawab. Bentuk kalimat yang digunakan dalam paguneman tulisan adalah kalimat langsung. Dilihat dari suasana atau kondisinya, terdapat dua jenis paguneman, yaitu paguneman resmi dan paguneman tidak resmi. Contoh paguneman resmi adalah seperti diskusi atau dalam bahasa Sunda disebut sawala. Sedangkan contoh paguneman tidak resmi adalah seperti percakan atau obrolan dengan teman atau dengan orang tua sendiri.

Di dalam paguneman, terdapat beberapa aturan atau ketentuan yang perlu diperhatikan dan diterapkan, agar paguneman dapat dimengerti secara baik. Aturan atau ketentuan tersebut adalah yang terkait dengan keras atau pelannya suara atau lafal, tinggi-rendahnya suara atau dalam bahasa Sunda disebut "lentong", pilihan kata-kata yang digunakan dalam paguneman terutama terkait dengan siapa yang diajak bicara, serta penjiwaan dalam melakukan percakapan.

Selain adanya aturan atau ketentuan tentang paguneman di atas, sisi kelengkapan isi atau cerita dalam suatu percakapan juga perlu diperhatikan. Kelengkapan isi dalam suatu percakapan juga menentukan memadai tidaknya suatu percakapan. Salah satu rumusan yang dapat mengukur lengkap tidaknya isi suatu percakapan adalah rumusan yang sudah sangat dikenal dan sederhana, yaitu rumus 5W+1H. Pada intinya rumus 5W+1H mengatakan bahwa suatu cerita dikatakan lengkap jika sedikitnya memiliki unsur 5W+1H atau what, who, when, where, why dan how.

Di bawah ini adalah contoh paguneman atau percakapan dalam bahasa Sunda tentang pentingnya bahasa Sunda yang menerapkan aturan paguneman dan rumus 5W+1H tersebut di atas :

Basa Sunda, Basa Urang Sarerea

Amir : Naon nya perluna urang kudu ngomong jeung diajar basa Sunda teh Bud?.
Budi : Is!, atuh perlu pisan Mir!, pan tina basa Sunda teh urang jadi bisa nyaho jeung diajar sastra Sunda, terus deuih kana seni Sunda anu ahirna salian ti urang bisa komunikasi basa Sunda, urang oge bisa ngarti jeung mikaresep kana seni Sunda, seni kahurun urang sarerea.
Amir : Saha wae atuh anu kudu ngaleukeunan atawa diajar basa Sunda teh?.
Budi : Nya, ari alusna mah teu budak teu kolot. Pan ari keur barudak atawa pamuda mah ayeuna di sakola oge geus aya pangajaran basa Sunda, tinggal meureun anu kolotna kudu milu ngamumule basa Sunda.
Amir : Enya atuh satuju mun kitu mah, urang kudu ti ayeuna mimiti ngamumule basa Sunda teh.
Budi : Ngan kira-kira daerah mana wae nya nu kudu ulubiung ngamumule basa Sunda teh?.
Amir : Tah eta pananya teh alus Bud!. Ari sigana mah anu kudu ulubiung ngamumule basa Sunda teh warga anu aya di Jawa Barat atawa Jabar jeung Banten wae.
Budi : Tapi aya bedana henteu basa Sunda di daerah Jabar jeung Banten teh?.
Amir : Ceunah mah aya bedana, pan ari daerah Jabar mah basa Sundana halus sabab ceumah pernah kapangaruhan ku basa Jawa waktu karajaan Islam Mataram kungsi berkuasa di tanah Sunda. Tapi ceunah harita mah daerah Banten teu kaasup daerah kakuasaan Kerajaan Islam Mataram. Jadi menarik oge nya diajar sastra Sunda Banten jeung Jabar, sigana aya bedana?.
Budi : Enya, sigana menarik.
Amir : Padahal ayeuna sigana materi pangajaran Sunda di sakola Jabar jeung Banten teh sarua nya?.
Budi : Enya, jadi sumanget jeung panasaran yeuh pikeun diajar sastra Sunda Jabar jeung Banten, sabab pan urang mah cicingna di daerah Jabar, jadi can nyaho basa jeung sastra Sunda Banten.
1 5 1