Jawabanmu

Jawaban paling cerdas!
2014-08-24T11:37:37+07:00

Ini adalah Jawaban Tersertifikasi

×
Jawaban tersertifikasi mengandung isi yang handal, dapat dipercaya, dan direkomendasikan secara seksama oleh tim yang ekspert di bidangnya. Brainly memiliki jutaan jawaban dengan kualitas tinggi, semuanya dimoderasi oleh komunitas yang dapat dipercaya, meski demikian jawaban tersertifikasi adalah yang terbaik dari yang terbaik.
Sahabatku yang Tertinggal
Aku terlahir sangatlah sempurna, aku bisa melihat, bicara, mendengar, menulis dan berjalan. Beda dengan sahabatku bernama Chevry, dia terlahir tuli dan Bisu. Dia tidak ditemani oleh siapa pun kecuali aku. Aku selalu dimarahi oleh teman teman ku yang lain agar tidak berteman dengan Chevry.
Mereka kira Chevry itu menyebalkan dan tidak bisa diajak bermain, Mereka selalu mengejek Chevry dengan macam macam perkataan yang buruk. Tapi mereka salah, Chevry sangatlah baik dan menyenangkan. Aku sangat menyayangi Chevry, Begitu pula sebaliknya. Sampai sampai tidak ada yang mau berteman denganku, karena aku berteman dengan Chevry. Tapi aku tidak peduli, Chevry adalah sahabatku.
Aku mengajari Chevry menggunakan bahasa isyarat menggunakan jari jari kecilnya agar dia bisa bermain dengan yang lain. Lama kelamaan, Chevry sudah lancar menggunakan bahasa isyarat.
Hingga pada suatu hari, Chevry kecelakaan dan tangannya tidak lagi bisa bergerak. Kami berdua tidak lagi tau bagaimana caranya agar kami bisa berkomunikasi. Saat itu, aku pergi ke luar kota selama 7 hari. Setelah aku pulang, karena aku rindu pada Chevry, aku berkunjung ke rumahnya.
Singgg… Rumahnya sepi seakan tidak ada orang. Kuketuk lagi pintunya, Ayah Chevry keluar. Aku bertanya “om, Chevry dimana ya?” dia pun menjawab “Chevry sudah pergi sejak 3 Hari yang lalu, dan dia tidak akan kembali ke sisi kita lagi.” mendengar itu aku shock.Aku bergegas menuju makam Chevry. Sesampainya disana, aku menangis terisak isak. Aku memberikan hadiah terakhir untuk Chevry. Aku bernyanyi di samping nisannya.Tamat.
2014-08-24T11:41:01+07:00

Ini adalah Jawaban Tersertifikasi

×
Jawaban tersertifikasi mengandung isi yang handal, dapat dipercaya, dan direkomendasikan secara seksama oleh tim yang ekspert di bidangnya. Brainly memiliki jutaan jawaban dengan kualitas tinggi, semuanya dimoderasi oleh komunitas yang dapat dipercaya, meski demikian jawaban tersertifikasi adalah yang terbaik dari yang terbaik.
Gadis Penjaja Tikar
Suasana Kebun Raya Bogor dipenuhi dengan pengunjung. Laki-laki, perempuan, tua maupun muda semuanya ada disana. Saat itu adalah hari libur panjang sekolah sehingga banyak pengunjung yang pergi liburan. Mereka ingin menikmati suasana malam dan menghilangkan kejenuhan.Seorang anak kecil tiba-tiba datang. Dengan pakaian sederhana, ia menjajakan tikar dari plastik kepada para pengunjung ke pengunjung lain, ia terus menawarkan tikarnya. “Pak, mau sewa tikar?”katanya pada Pak Umar. “Berapa harga sewa satu lembar tikarnya?”tanya Pak Umar. “Lima ribu rupiah, Pak!”jawabnya dengan suara lembut. “Bagaimana kalau Bapak ambil tiga puluh ribu rupiah?”tanya Pak Umar lagi. Gadis itu diam sejenak. Kemudian ia pun berkata,”Baiklah kalau begitu. Silahkan pilih, Pak!”Pak Umar memilih tikar plastik yang akana disewanya. Dalam hati Pak Umar ada rasa tak tega terhadap gadis itu. Gadis berusia delapan tahun harus bekerja keras untuk mendapatkan uang. “Kamu sekolah?”tanya Pak Umar. “Sekolah, Pak! Saya kelas empat SD. “jawabnya.”Mengapa kamu menyewakan tikar plastik ini?”tanya Pak Umar lagi. “Saya harus membantu ibu saya. “jawab gadis itu. “Kemana ayahmu?”Pak Umar bertanya lagi. “Bapak telah lama meninggal dunia. Untuk itu, saya harus membantu ibu untuk mencari uang,”jawab gadis itu pelan. Mendengar cerita gadis tersebut, Pak Umar merasa terharu.Pak Umar merasa kasihan terhadap anak tersebut. Diambilnya beberapa lembar uang dua puluh ribuan lalu diberikannya kepada gadis kecil itu. “Pak maaf, saya tidak boleh menerima uang jika tidak bekerja, “katanya sambil menggeleng-gelengkan kepala. “Mengapa?”tanya Pak Umar heran. “Kata ibu, saya boleh menerima uang kalau memamg hasil bekerja. Saya tidak boleh meminta belas kasihan dari orang. “Mendengar perkataan gadis itu, Pak Umar makin terharu. Ia tahu kalau ibu gadis kecil itu seorang yang berbudi luhur. “Begini saja, kalau memang harus bekerja, sekarang bantu Bapak beserta keluarga. Tolong kamu bawakan rantang ini. Kita akan makan bersama di bawah pohon yang rindang itu!” kata Pak Umar ramah. Pak Umar dan keluarga menuju ke bawah pohon yang rindang tersebut. Mereka pun menggelar tikar plastik yang baru saja disewanya. Gadis kecil itu pun diajak untuk makan bersama...
jadikan yg terbaik yah..
1 5 1