Jawabanmu

2014-06-19T12:11:54+07:00
Cambai merupakan pusat perdagangan Islam sejak abad 13. Dengan adanya persamaan nisan dan persamaan ajaran mistik Islam Indonesia dengan India, maka ia berkesimpulan bahwa Islam yang masuk ke Nusantara berasal dari Gujarat.Tentang peranan Gujarat sebagai pusat perdagangan internasional, dan terutama sejak 1294 sebagai pusat penyebaran Islam, jauh sebelum Bernard, telah mendapat perhatian dari Schrieke dalam Indonesian Sociological Studies. Cuman bedanya sarjana yang terakhir ini tidak mendasarkan argumennya pada laporan Marco Polo, -karena menurutnya Marco Polo tidak singgah di Gujarat- tetapi pada laporan Sanudo, Pangeran Hayton dan Ibnu Battutah (1350). Dari Ibnu Battutah di dapat keterangan bahwa selain keindahan masjid dan gedung-gedungnya, juga tentang perdagangan di Aden dan juga adanya berbagai pedagang asing yang datang ke Cambay. Selanjutnya Schrieke memberikan gambaran tentang adanya ketergantungan antara Malaka dgn Cambay dan sebaliknya. Juga menjelaskan tentang peranan Cambay sebagai pusat perdagangan rempah-rempah, terutama pada saat hubungan dagang Cina-India dihentikan.Sedangkan Clifford Geertz, untuk memperkuat teori ini, dalam bukunya The Religion of Java lebih menitikberatkan pada perkembangan ajaran Islam di Indonesia, yang lebih diwarnai oleh ajaran Hindu, Budha bahkan animisme sebagai ajaran yang telah lama berkembang sebelum Islam. Hal ini akibat dari putusnya hubungan Indonesia dengan negara sumber Islam, yakni Makkah dan Kairo. Sehingga terlihat praktik mistik Budha yang diberi nama Arab, Raja Hindu berubah namanya menjadi Sultan, sedangkan rakyat kebanyakan masih mempraktikkan ajaran animisme.Senada dengan Geertz, Harry J. Benda juga mempunyai pendapat yang sama tentang besarnya peranan India ketimbang Arab dalam proses Islamisasi di Indonesia. Terutama ajaran mistik Islam yang dikembangkan di Indonesia bukan oleh bangsa Arab, melainkan oleh bangsa India yang telah beragama Islam. Bahkan Benda menegaskan bila agama Islam berasal langsung dari Timur Tengah dan menerapkan ajaran asli di Nusantara, mungkin tidak akan menemukan tempat di kepulauan itu, lebih-lebih pulau Jawa. Hanya dengan melalui pemantulan dua kalilah, rupanya agama Islam mendapatkan titik pertemuan dengan Indonesia, khususnya dengan pulau Jawa. Untuk memperkuat pendepatnya ini Benda mendasarkan pada kenyataan adanya orang-orang Arab yang telah  lama tinggal di pantai-pantai, tetapi mengapa baru pada abad ke-15 dan ke-16 Islam menjadi kekuatan kebudayaan dan agama utama di Nusantara. Selain itu Benda dan kawannya Jhon Bastin juga berusaha memperlihatkan pengaruh India atas Indonesia di bidang yang lain, seperti: pengenalan adanya sawah dengan irigasi, penjinakan sapi dan kerbau, dan pelayaran.