Jawabanmu

2014-05-25T21:25:45+07:00
Bismilahiromannirohim mudah-mudahan saya dapat membantu.
1) Peluang Kejadian Bersyarat (Tidak Saling Bebas)
    a. Jika P(B) adalah peluang kejadian B maka P(A I B) didefinisikan sebagai                      peluang kejadian dengan syarat B telah terjadi.
       (U adalah irisan dan H adalah pengganti gabungan/U kebalik, nanti ganti sendiri            ya. H adalah pengganti U terbalik yang biasanya dibaca irisan).
        Bila P(AHB) adalah peluang terjadinya A dan B, maka P(A I B) = P(AHB)/P(B)
    b. Jika P(A) adalah peluang kejadian A makaP(BIA) didefinisikan sebagai peluang           kejadian dengan syarat A telah terjadi.
        Bila P(AHB) adalah peluang terjadinya A dan B, maka P(B I A) = P(AHB)/P(A)
       hubungan antara P(A I B) dengan P(B I A) dapat dilihat pada teorema :
       P(B I A) = P(A I B) x P(B)
                               P(A)
2)  Peluang Dua Kejadian yang Saling Bebas
     a. Misalkan A dan B adalah dua kejadian pada ruang sampel S. A dan B disebut               kejadian saling bebas jika kemunculan kejadian yang satu tidak dipengaruhi oleh          kemunculan kejadian lainnya atau P(A I B) = P(A) sehingga P(AHB) = P(A) x              P(B)
     b. Jika A dan B adalah dua kejadian saling bebas maka komplemen A (ditulis A')              dan Komplemen B (ditulis B') juga merupakan dua kejadian yang saling bebas. 
         P(B I A) = P(A I B)
                             P(A)
     Conntoh untuk no 1
     Sebuah dadu dilempar sekali dan diketahui mata dadu yang muncul adalah genap.      Berapakah peluang akan muncul mata dadu yang lebih dari 3 ?
     Contoh untuk no 2
     Diberikan P(A) = 1/2 dan P(AUB) = 2/3. Jika A dan B saling bebas, berapakah              P(B) , P(A I B) , dan P(B I A)