Jawabanmu

2014-05-05T18:10:21+07:00

Ini adalah Jawaban Tersertifikasi

×
Jawaban tersertifikasi mengandung isi yang handal, dapat dipercaya, dan direkomendasikan secara seksama oleh tim yang ekspert di bidangnya. Brainly memiliki jutaan jawaban dengan kualitas tinggi, semuanya dimoderasi oleh komunitas yang dapat dipercaya, meski demikian jawaban tersertifikasi adalah yang terbaik dari yang terbaik.
RAPAT DESA
PAK Lurah : Assalamualaikum Wr. Wb ….. Semua : Walaikumsalam Wr. Wb ….. Pak Lurah : Lah ngomong – ngomong warga kenapa belom pada dateng ya? !
Mugeni : Males kali, pak !
Pak lurah : Aduh, warga kalo disuruh rapat susah banget dateng, giliran ada acara dangdutan biar gerimis –gerimis tetep dibelain dateng. Kenapa sih warga pada males banget rapat?
Mugeni : Abisnya kalo rapat makanannya nggak ada. Warga jadi males dah ikut rapat !
Pak Lurah : Jah ngejawab aja lu! Mugeni : kan tadi bapak yang nanya! 
Pak Lurah : oh, iye-iye…. Tidak lama para peserta rapat masuk satu-persatu sambil mencium tangan pak lurah.
Pak Lurah : Akhirnya datang juga, kemana aja sih kok baru pada dateng?
Semua : Maaf, pak Lurah. Tadi kami sibuk abis nonton sinetron (improviasi)
Pak Lurah : Yah, sinetron mulu! Ya udah deh semua pada duduk.
Semua : Makasih pak Lurah.
Pak Lurah : Sebelum memulai rapat, saya absen dulu ya, berhubung saya lurah baru disini jadi belum tau nama-nama warga disini nih!
Mugeni : Oh, pak lurah orang baru disini?
Pak Lurah : Ya, memang kenape? 
Mugeni : Pantes saya nggak tau rumah bapak dimana, emangnya dimana sih pak? 
Pak Lurah : Rumah saya di gang paya catnya ijo. Ada apa nih nanyain rumah saya? 
Mugeni : Kali aja pak saya lagi kebetulan lewat terus mampr gitu kerumah bapak untuk minta minum.
Pak Lurah : Sebagai lurah yang baik saya sih ngizinin situ minta minum ke rumah saya karena saya ingin menjadi lurah yang peduli pada warganya! Asal jangan sering-sering aja ye kalian minta minum dirumah saya bisa-bisa saya tekor air lagi. Ya sudah sekrang saya mulai absennya, yang dipanggil namanya tolong acungkan tangan. Pertama, Singgih!
Fatonah : Singgihnya lagi tidur pak! 
Pak Lurah : Jam segini masih tidur, dasar orang Indonesia. Selanjutnya Siti? Fatonah : Lagi tidur juga pak! Pak Lurah : Aduh ini gimana sih, masa iya dua-duanya udah tidur. Apa Singgih sama Siti tidur bareng? Fatonah : Ya enggalah pak!
Pak Lurah : Terus situ kenapa tau Singgih sama Siti udah tidur? 
Fatonah : Kan saya numpang pak dirumahnya. 
Pak Lurah : Bisa aja! Fatonah?
Fatonah : Hadir pak!
Pak Lurah : Yaelah lu lagi. Mugeni?
Mugeni : Hadir pak!
Pak Lurah : Oh ntu yang namanya Mugeni. Absen selanjutnya Irma Silitonga?
Siltonga : Hadir!
Pak Lurah : Suketi?
Entti : Masuk angin, pak. Jadi engga bisa hadir.
Pak Lurah : Kubil?
Mugeni : Kubil udah meninggal seminggu yang lalu pak!
Pak Lurah : Astagfirullohaldzhim….! Paulus?
Warso : Paulus bolos, pak!
Pak Lurah : Jah dikata sekolah ada bolosnya. Jameelah?
Jameelah : Hadir beh!
Pak Lurah : Zaitun?
Zaitun : Hadir pak!
Pak Lurah : Absen terakhir, Ibu Entit?
Entit : Hadir, pak Lurah! 
Pak Lurah : Aben selesai. Sekarang kita mulai rapatnya. Tapi semua dah tau kan rapatnya tentang apa?
Semuanya : Sudah tau pak! Rapatnya tentang pemilu kan? 
Pak Lurah : Bagus sudah pada tau semua, sebelumnya saya mau tau ada engga di antara kalian yang belum pernah ikut pemilu?