John Locke (lahir 29 Agustus 1632 – meninggal 28 Oktober 1704 pada umur 72 tahun) adalah seorang filsuf dari Inggris yang menjadi salah satu tokoh utama dari pendekatan empirisme. Selain itu, di dalam bidang filsafat politik, Locke juga dikenal sebagai filsuf negara liberal.[2] Bersama dengan rekannya, Isaac Newton, Locke dipandang sebagai salah satu figur terpenting di era Pencerahan.[3][4] Selain itu, Locke menandai lahirnya era Modern dan juga era pasca-Descartes (post-Cartesian),

Jawabanmu

2014-01-22T18:35:11+07:00
John LockeRiwayat HidupLocke dilahirkan di Wrington, dekat Bristol-Inggris. Meskipun ahli filsafat dan pendidik Inggris ini hidup pada abad ke-17, tetapi ajaran dan cita-cita seluruhnya termasuk ke dalam alam cita-cita abad ke-18. Locke seorang tabib, ia telah mempelajari ilmu ketabiban dan teologi di Universitas Oxford. Beberapa tahun lamanya ia pernah bekerja sebagai seorang gubernur (gubernur di sini berarti: seorang pendidik atau pengajar yang memberikan pendidikan kepada anak didik dan tinggal bersama-sama di rumah si terdidik).Locke pernah beberapa tahun tinggal di Perancis, karena kesehatannya terganggu, ia pernah juga menetap di Nederland dan menjadi penasehat Williem III.Locke sebagai seorang ahli filsafat dan ilmu jiwaDari karangannya berjudul Essay Concerning Human Understanding (=uraian tentang pengertian dan akal manusia) dapat kita ketahui bahwa:1. Locke adalah seorang empiris. Menurut dia, pengalaman (empiris) ialah sumber pengetahuan kita. Di lapangan hidup—kejiwaan ia menghendaki: pengamatan gejala-gejala jiwa. Karena itulah, ia dianggap sebagai salah seorang pelopor ilmu jiwa empiris (=ilmu jiwa yang berdasarkan pengalaman).2. Menurut Locke, jiwa itu waktu dilahirkan kosong dan pasif. Disamakannya dengan ”tabula rasa” (=meja daripada lilin) atau dengan sehelai kertas yang putih bersih. ”A sheet of white paper, void of all character”, kata Locke.3. Locke adalah seorang deist. Ia tidak mau menerima ajaran agama yang dogmatis, melainkan ”agama budi”: Rationalisme.Locke sebagai seorang ahli didikDari karangannya yang lain, yaitu some Thoughts concerning education (=beberapa pemikiran tentang pendidikan) dapat kita ketahui hal-hal berikut ini:1. Sistem pendidikan; sesuai dengan teori tabula rasa bahwa pendidikan itu maha kuasa. Kalau jiwa anak itu sama dengan sehelai kertas putih yang kosong, yang dapat ditulis sekehendak hati pendidik, maka semua pengetahuan datang dari luar karena pengaruh faktor-faktor lingkungan.2. Pendidikan jasmani3. Pendidikan akal4. Pendidikan kesusilaan5. Pendidikan keagamaanPengaruhnyaPengaruh Locke pada abad ke-18 besar sekali. Di Inggris pengaruhnya tampak di sekolah-sekolah bagi anak-anak bangsawan: ”public school”. Ajaran dan cita-citanya sebagian kita jumpai lagi pada Rousseau dan kaum Philanthropijn.
2014-01-22T19:46:23+07:00
John Locke (lahir 29 Agustus 1632 – meninggal 28 Oktober 1704 pada umur 72 tahun) adalah seorang filsuf dari Inggris yang menjadi salah satu tokoh utama dari pendekatan empirisme. Selain itu, di dalam bidang filsafat politik, Locke juga dikenal sebagai filsuf negara liberal.Bersama dengan rekannya, Isaac Newton, Locke dipandang sebagai salah satu figur terpenting di era Pencerahan.Selain itu, Locke menandai lahirnya era Modern dan juga era pasca-Descartes (post-Cartesian), karena pendekatan Descartes tidak lagi menjadi satu-satunya pendekatan yang dominan di dalam pendekatan filsafat waktu itu.Kemudian Locke juga menekankan pentingnya pendekatan empiris dan juga pentingnya eksperimen-eksperimen di dalam mengembangkan ilmu pengetahuan. Tulisan-tulisan Locke tidak hanya berhubungan dengan filsafat, tetapi juga tentang pendidikan, ekonomi, teologi, dan medis.Karya-karya Locke yang terpenting adalah "Esai tentang Pemahaman Manusia" (Essay Concerning Human Understanding), "Tulisan-Tulisan tentang Toleransi" (Letters of Toleration), dan "Dua Tulisan tentang Pemerintahan" (Two Treatises of Government)