Jawabanmu

2014-03-31T20:34:25+07:00
Masa Kesultanan Sumbawa dimulai sejak berakhirnya Dinasti Dewa Awan Kuning yang menganut paham Animisme. Masuknya Islam ke Sumbawa telah mempercepat dan mengkatalis terbentuknya kesultanan Sumbawa yang dikenal dengan nama Dinasti Dewa Dalam Bawa. Sultan yang pertama memimpin Sumbawa adalah Dewa Mas Pamayam (Mas Cini) 1648-1666. Ada tiga “gelar induk” atau Puin Kajuluk yang digunakan sebagai nama gelar kesultanan Sumbawa : Sultan Harun Arrasyid, Sultan Jalaluddin, dan Sultan Kaharuddin. Perjalanan masa kesultanan Sumbawa telah melahirkan pemimpin yang menegakkan keadilan dan kebenaran dengan keberanian yang ikhlas, sehingga lambang Kesultanan Sumbawa digambarkan dengan macan putih atau sering disebut “Bendera Macan”. Bendera macan putih merupakan lambang keberanian yang ikhlas dan suci, semangat ini telah terwarisi kepada seluruh masyarakat Sumbawa, sehingga menjadi masyarakat yang modern, religius dan demokratis. Penobatan Sultan Sumbawa ini merupakan penobatan pertama yang dilakukan sejak kesultanan Sumbawa menjadi bagian NKRI. Penobatan ini menjadi sangat penting dan bermakna bagi seluruh rakyat atau Tau Tana Samawa yang memegang teguh nilai-nilai budaya Sumbawa. Penobatan Sultan Sumbawa tidak dihajatkan sebagai Negara Berdaulat, tetapi akan menjadi pengawal / penjaga pusaka Sumbawa yaitu budaya, adat rapang tau dan tana samawa yang religius ( Adat Barenti Ko Syara, Syara’ Barenti Ko Kitabullah)  yang bermakna bahwa adat istiadat dan budaya Sumbawa senantiasa berpedoman kepada agama untuk kerik salamat tau ke tana samawa (keselamatan masyarakat dan alam Sumbawa). Wilayah kesultanan adat Sumbawa adalah kabupaten Sumbawa dan Sumbawa Barat (Kamutar Telu). Dinasti Dewa Dalam Bawa berkuasa sejak berakhirnya pemerintahan Dinasti Awan Kuning yaitu pada tahun 1623. Sultan-sultan yang pernah memimpin adalah sbb:
No. Nama Sultan Masa Pemerintahan 1.Dewa Mas Pamayam (Mas Cini) (1648-1668) 1648-1668 2.Dewa Mas Goa (Saudara dari Dewa Mas Pamayam) 168-1675. 1668-1675 3.Dewa Mas Bantan (1675-1701) 1675-1701 4.Dewa Mas Madina (Muharan Harun Arrasyid I ) 1701-1725) 1701-1725 5.Dewa Mas Muhammad Jalaluddin I (Datu Taliwang) 1725-1731 1725-1731 6. Dewa Mas Mapasusung Moh Kaharuddin I (1731-1759) 1731-1759 7. I Sugi Karaeng Bantoa (Putri Dati Seran) 1759-1761) 1759-1761 8.Hasanuddin (Alauddin) datu jereweh (1761-1763) 1761-1763 9.Dewa mas Muhammad jalaluddin II (Pangeran Anom Mangkuningrat) 1763-1766 1763-1766 10.Mappacongga Mustafa (Putra dari 8) 1776-1780 1766-1780 11.Mahmud (Harun Arrasyid) Datu Jereweh putra dari 7 (1780-1791) 1780-1791 12.Safiatuddin Dg. Masiki (Putri dari 10) 1791-1795 1791-1795 13.Muhammad Kaharuddin II (Putra dari 9) 175-1865 1795-1865 14.Sultan Amrullah (Adik L. Mesir) 1837-1883 1837-1883 15.Mas Madina Raha Dewa Jalaluddin III (karena sepuh turun tahta 1883) 1883-1931 1883-1931 16.Muhammad Kaharuddin III (Daeng Manurung Putra dari 15) 1931-1958 1931-1958 17Haji DMA Kaharuddin, SE.MBA 2011-Sekarang Tanggal 5 April 1941, Muhammad Abdurrahman Daeng Raja Dewa Putra Sultan Muhammad Kaharuddin III, dinobatkan sebagai Putra Mahkota. Bertepatan dengan tanggal kelahiran beliau Sultan Muhammad Kaharuddin IV, 5 April 2011 di nobatkan sebagai Dewa Maraja Sumbawa yang ke 17 oleh Lembaga Musyakara Adat Tana Samawa.
1 5 1